SOLAT KHUSYU’

“Solat yg khusyu’ itu adalah apabila anda merasa manisnya sujud itu lebih enak dari tidur. Ingatlah Allah tidak menerima solat kecuali kita menghadhirkan hati kita kepadaNya dalam solat yg khusyu’”
Kata Pak Yus  dengan tenang semasa kursus Pelatihan Solat Khusyu di Masjid Hulu Kelang. Pak Yus merupakan anak murid Pak Abu Sangka penulis buku Pelatihan Solat Khusyu’ dari Indonesia.
Rasa malu dengan Allah, rasa kesal, rasa takut, rasa gelisah….semua bercampur-baur mengenangkan kualiti solat yg telah dilakukan selama ini.
“Jangan cari khusyu’ tetapi carilah Allah, anda akan menemui khusyu’ itu. Allah  berada sangat hampir dengan kita. Kita saja yg menjauhkan diri dariNya. Pada saat anda merasa Dia ada, di situlah datangnya khusyu’. ” Katanya lagi.
Pagi itu Allah memberikan kelapangan untuk saya mengikuti kursus Pelatihan Solat Khusyu’ anjuran Solat Center. Sudah lama saya membaca buku karya Pak Abu Sangkan itu dan sekarang berpeluang mengikuti kursusnya.  Sekadar untuk berkongsi beberapa kesimpulan dengan anda pembaca setia blog ini.
  • Ibadah yang tertinggi adalah solat. Ia penentu kualiti hidup seorang Muslim.
  • Solat itu sangat susah untuk dilakukan kecuali bagi orang2 yang khusyu’ hatinya dan sabar sifatnya.
  • Tidak munafikkah kita setiap kali solat menyebut “Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit Dan bumi. Dengan suasana lurus Dan berserah diri Dan aku bukan dari golongan orang musyrik. Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam..” sedangkan fikiran melayang kepada yang lain.
  • Air wudhu’ adalah hydrotherapi yang mujarab menyegarkan sel2 otak apabila kepala disiram sebagaimana pokok yang layu menerima air. Rasa dingin air di kepala yang keletihan punya kesan yang menakjubkan yang hanya diberikan kepada orang Islam.
  • Mengangkat tangan dalam takbir tanda penyerahan total kepada Allah sambil mata tunduk ke bawah tanda pengakuan yang hamba Allah ini sedia menerima apa saja arahan dari Penciptanya. Setiap nadi dan sel  setia bertasbih kepada Allah. Dalam solat khusyu jiwa kembali mengikut fitrah sebenarnya iaitu sama-sama bertasbih kepada Allah. Waktu ini roh dan jasad dalam keadaan sama rentak sama irama bertasbih kepada Pencipta Yang Maha Hebat.
  • Kerana kasihNya Allah kepada ummat Muhammad saw. kita diberikan surah AlFatihah yang tidak diberikan kepada ummat  yg. lain untuk dibaca setiap rakaat. Setiap ayat yang dibaca dijawab sendiri oleh Allah. Bagaimana mungkin kita sanggup menyia-nyiakan anugerah sebesar ini kecuali mereka yang tidak merasa manisnya solat.
  • Setiap permulaan gerakan solat dilakukan toma’ninah sebagai persiapan untuk mempersembahkan sebutan yang terbaik dan sempurna sebagaimana layaknya ucapan hamba kepada Khaliqnya, tidak tergopoh gapah tidak terburu-buru mengejar urusan dunia.
  • Saat ruku’, otak, paru-paru, jantung dan perut dalam kedudukan sejajar. Hati yang bersih membawa fikiran yang bersih ke otak. Ia dibantu oleh jantung yang mengepam darah beroksigen ke badan dan otak dan mengambil darah yang sudah digunakan bagi mengeluarkan karbon dioksida melalui paru-paru. Pengepaman darah membantu menolak kekotoran salurnya. Sistem saraf tunjang dalam keadaan sempurna menghubungkan impuls dari anggota badan kepada sistem otak. Waktu itu kita ucapkan,”Maha suci tuhanku Yang Maha Agung….” dengan rasa ta’jub atas ciptaan Allah yang tidak lalai walau sesaatpun mengatur alam dari pergarakan zarah yang sangat halus sehingga ciptaanNya yang besar di angkasa raya. Pandangan mata yang lemah ini tidak dapat melihat semua itu, tetapi kita punya mata hati untuk memerhatikannya tanpa had. Ucapan itu disebut perlahan-lahan supaya hati dapat merasa getaran makna ucapan itu.
  • Rasulullah saw solat dengan menyempurnakan setiap gerakan solat sehingga para sahabat yang menjadi makmum dibelakang pernah menyangka Rasulullah saw terlupa untuk bangun dari rukuk dan sujud dan untuk sujud apabila berdiri  kerana masa yang lama baginda gunakan untuk setiap satunya. Baginda menjawab rasa hairan sahabatnya dengan berkata,”Bagaimana aku mahu sujud sedangkan aku belum sempurna mempersiapkan diriku untuk sujud kepada Tuhanku. Bagaimana aku mahu bangun sedangkan aku belum sempurna sujud kepada Tuhanku.”
  • Waktu sujud otak yang biasa berada paling atas turun berada di tempat paling bawah bagi melatih rasa zuhud  dengan membuang segala perasaan hebat diri yang merosakkan nilai seorang hamba. Seluruh jiwa dan raga diserahkan sepenuhnya kepada Pencipta Yang Maha Tinggi. Pada saat itu kita merayu untuk diiktiraf sebagai hamba yang amat memerlukan Tuhannya. Kita tidak punya apa-apa upaya tanpa bantuan dan kasih sayangNya.
  • Sewaktu duduk antara sujud, Allah dengan sifatNya yang penuh dengan rahmah menyuruh kita meminta apa saja dan Rasullullah mengajarkan doa, ” Ya Allah, ampunilah daku…Rahmatilah daku….kayakan daku… angkatlah darjatku di sisiMu…berikan aku rezeki… .berilah aku hidayah. Sihatkanlah daku Dan Maafkanlah akan daku.” Ia dibaca dengan  tenang, satu-persatu, penuh harapan dan yakin bahawa Allah sedang mendengar doa kita.
  • Gerakan yang betul dalam solat boleh menyembuhkan penyakit termasuk penyakit kronik namun itu bukanlah matlamat solat.
  • Solat untuk medekatkan diri pada Allah dan sebagai bonus untuk jasad kita diberikan ganjaran kesihatan. Rasulullah saw. pernah suatu ketika merasa amat letih lalu memanggil Bilal, “Laungkanlah azan wahai Bilal. Aku mahu merehatkan diriku dengan solat.”
Solat khusyu’ mendidik jiwa membelai jasad agar keduanya berjalan seiring mengikut fitrah asalnya. Nikmat solat kita sia-siakan  dan kita mencari yang lain untuk menyelesaikan masalah kehidupan.
Dalam kursus itu diajarkan kaedah gerakan yang betul dalam solat selari dengan fisiologi badan. Pada hari itu saya sedang mengalami sakit belakang yang sudah saya tanggung selama 3 minggu sejak balik dari Sarawak dan selama 3 minggu itu saya tidak dapat rukuk dalam solat. Alahamdulillah, selepas mempraktikkan cara rukuk dan sujud yang betul, sakit belakang saya hilang.
Kesan solat saya perhatikan sendiri pada ibu saya yang berumur 81 tahun yang disahkan doktor mempunyai tahap kesihatan yang luar biasa. Tiada darah tinggi, tiada masalah jantung, paru2 atau kolesterol tinggi.  Ingatan beliau amat kuat. Mungkin kerana beliau yang sentiasa menjaga solat dalam apa saja keadaan, mengerjakan solat sunat rawatib dan dhuha sejak muda. Setiap malam solat tahajjud, solat tasbihnya tidak pernah tinggal dan solat terawih tetap 20 rakaat di bulan Ramadhan. Beberapa kali pencuri cuba masuk rumah waktu malam tetapi cabut lari mungkin kerana melihat ibu saya solat.
Setelah memerhatikan semua itu hati kita mengakui
“SUBAHANALLAH!!!Tiada lagi nikmat Allah yang mampu kita nafikan kini”
0 Komentar untuk "SOLAT KHUSYU’"

 
Copyright © 2005 Tazkirah - All Rights Reserved
Template By. Catatan Info